Pages

Sunday, April 18, 2010

Cabaran itu baru bermula


menapaki langkah langkah berduri
menyusuri rawa lembah dan hutan
berjalan di antara tebing curam
semua dilalui demi perjuangan


Letih tubuh di dalam perjalanan
Saat hujan dan badai merasuki badan
Namun jiwa harus terus bertahan
Karena perjalanan masih panjang

(Mars Korsad-Izzatul Islam)

Hati ini sangat terkesan apabila mendengarkan bait-bait dari lirik lagu ini.Sangat memberi inspirasi tatkala jiwa ini terasa lemah dek ujian dan cubaan yang dialami.Mengembalikan kekuatan saat diri ini longlai.Menyegarkan fikiran ketika syaitan cuba merasuk supaya futur dari perjalanan yang panjang ini.Diri ini teringat sebuah ucapan yang disampaikan oleh sahabatku, perjalanan yang kita lalui ini tersangatlah panjang sehinggakan kita tidak tahu bila akan mendapat kemenangan.Namun inilah jalan yang paling cepat.Dapat difahami ataupun tidak?

Tatkala perjalanan menuju ke fasa yang seterusnya, tidak mungkin untuk aku berpatah balik.Kerana perjalanan ini harus dihadapi untuk menggapai cita-cita impianku.Sebelum ini aku melalui fasa posting yang agak ringan kerana jadualnya tidak terlalu padat.Datang ke hospital dari pukul 8 pagi.Balik cuma dalam pukul 2 pm.Masih ada waktu untuk aktiviti-aktiviti sampingan yang lain…

Sejak beberapa minggu yang lalu, aku memasuki bahagian yang betul-betul menguji keupayaan fizikal, mental dan ruhiyah.Sebenarnya aku tidak terlalu terbeban dengan masalah keletihan sewaktu WH(wajib hadir), kerana itu adalah sebahagian latihan buat diri ini untuk menghadapi keletihan yang lebih besar pada suatu saat nanti.Tidak pula aku bermasalah dengan pelajaran yang kadang-kadang dapat memicu adrenaline saat berhadapan dengan supervisor sewaktu post-test.Sememangnya itu adalah lumrah kehidupan bagi seorang yang ingin memakai gelaran doktor perubatan nantinya.Berani memilih bidang perubatan, berani juga menghadapi tantangannya, kan?High risk, high benefit!!

Medan Ujian

Kadang memang betul apa yang diungkapkan oleh banyak ulamak bahawa medan amal ini memerlukan mujahadah yang cukup tinggi berbanding medan bicara.Ramai yang mampu berbicara mengenai sesuatu kebaikan, namum tidak ramai yang mampu beramal dengan apa yang mereka ucapkan.Teringat aku akan firman Allah yang mengingatkan kita akan setiap tindakan ini:

“(1)Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! (2) Amat besar kebenciannya di sisi Allah kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya”.(61:2-3)

Ketika aku posting di bahagian Paru ini, memang terasa akan perihnya untuk tetap kuat.Kami di bahagian ini ada yang kena jaga siang dan malam.Kerana syifnya bermula dari pukul 3 petang sampai pukul 6 pagi besoknya, dan disambung dengan wajib hadir dari pukul 7 pagi sampai 3 petang.36 jam!!Tapi itu memang akan menjadi kegiatan rutin sewaktu memasuki alam housemanship nantinya.Tapi yang bermasalahnya, kami cuma disediakan satu bilik sahaja untuk tidur.Bayangkan dengan jumlah yang jaga malamnya kira-kira 10 orang dengan lelaki dan perempuan bercampur baur.Semuanya keletihan sewaktu jam jaganya.Tanpa memikirkan apa-apa, langsung masuk ke bilik dan tidur.Pernah juga hati ini berfikir, tak mengapa kalau tidur pun asalkan masing-masing pandai menjaga diri.Namun cepat-cepat hati ini beristighfar.Agar syaitan tidak merasuk dengan lebih parah lagi.Senior-senior pernah bertanya kenapa kami tidak pernah tidur di dalam bilik itu, padahal tempat tidur telah diasingkan.Dengan lelaki tidur beralaskan tilam di atas lantai dan perempuannya tidur atas katil 2 tingkat.Kami hanya senyum sambil mengatakan bilik itu agak panas kerana ACnya tidak berfungsi dengan baik.Kemudian kami susun kerusi di ruangan lain dan tidur di atas susunan kerusi itu. Kadang-kadang mereka hairan melihat kami rela tidur di tempat yang tidak selesa padahal masih ada tilam yang lebih empuk di bilik student tu.Namun itu adalah lebih baik…

Alhamdulillah juga kerana masih ada teman seperjuangan yang sering menasihati diri ini.Beliau mengatakan,”Kita sering menasihati orang lain untuk berbuat kebaikan dan bersabar atas ujiannya.Kalau ujian sekecil ini pun tak dapat nak hadapi macam mana nak berhadapan dengan ujian yang lebih besar nanti.Ingatlah bahawa saudara di Palestin jauh lebih besar ujiannya, namum mereka lebih tabah menghadapinya”.Aku cukup bersyukur kepada-Mu kerana telah menghadirkan dalam hidupku ini teman-teman seperjuangan yang sefikrah dan sentiasa menasihati diri ini.

Beberapa hal yang dapat dikongsikan untuk menjadi pedoman bersama:

1. Carilah sahabat@ group clinical(koass) yang benar-benar mampu membangun peribadi kita dari sudut ruhiyah maupun akademik.Dalam hal ini akan sangat indah perjalanan yang dilalui jika kita bersama golongan jiwanya yang dekat dengan Allah, namum tetap professional dalam pekerjaannya.Kalau saya mengatakannya sebagai PROFESIONAL RABBANI

. Sentiasalah saling menasihati antara satu sama lain dalam semua aspek hidup

3. Berpenat-penatlah dahulu semasa belajar ni, kerana masa depan kita belum tahu sesulit apakah itu nantinya.Jadi kita sudah bersiap sedia dari sekarang.

4. Didiklah diri dengan akhlak yang mulia.Tetap kukuh walau di mana ditempatkan nantinya.

5. Persiapkan mental dan fizikal untuk menghadapi bebatuan perjalanan ini.

6. Sentiasa menjaga hubungan dengan Allah.Tingkatkan tilawah al-Quran, zikir-zikir, tahajud, ibadah-ibadah nawafil yang lainya.

7. Tuliskan target-target yang ingin dicapai dan tulis diatas kertas dan tampal di depan meja belajar.Supaya diri ini sentiasa termotivasi!!

8. Banyakkan membaca buku-buku yang bermanfaat.Bukan hanya buku spesialisasi kita sahaja.Mentang-mentang student medic, isu sekitar itu je yang kita tahu.Luaskan wawasan anda.Buka seluas-luasnya fikiran..

Mulainya kerana Allah, berjalan bersama Allah, kembali kepada Allah

1 comments:

Abu Dzar Al-Ghifari said...

akh...ni memang betul-betul menguji ni!
semoga terus tabah menneruskan kehidupan =]